Kisah Dibalik Aku Meninggalkan Hatiku Di San Francisco Dijelaskan

George Cory dan Douglass Cross bekerja dalam ketidakjelasan tanpa harapan, menulis lagu-lagu yang berjuang untuk mendapatkan popularitas sebelum keberuntungan membawa “I Left My Coronary heart in San Francisco” – yang sepenuhnya ditulis pada tahun 1954, delapan tahun sebelum rilis rekaman Tony Bennett – menjadi perhatian dunia. Pianis Bennett, Ralph Sharon, ingat menemukan lagu itu, yang telah diberikan Cory dan Cross untuk dipertimbangkan, di laci baju, dan membawanya ke Bennett, mengetahui bahwa dia akan tampil di kota yang bersangkutan. Setelah sambutan hangat dari penonton, Bennett memutuskan untuk merekamnya, memberinya hit terbesar dalam karirnya.

Secara alami, rekaman hit Bennett dari lagu tersebut adalah terobosan yang telah dirindukan oleh kedua penulis lagu selama bertahun-tahun, dan dalam menciptakan karya klasik, kemitraan tersebut pada akhirnya dapat dianggap sukses. Namun, Cory dan Cross tidak pernah menulis lagu lain yang sepopuler “I Left My Coronary heart in San Francisco.” Faktanya, hanya sekitar 30 dari sekitar 200 lagu yang mereka tulis bersama yang pernah diterbitkan.

Kemitraan itu kemudian pecah, begitu pula hubungan romantis mereka, dan meskipun lagu terkenal yang mereka tulis bersama memberi mereka penghasilan yang baik dalam hal royalti, mereka berdua meninggal sebelum usia 60 tahun – Cory dilaporkan overdosis obat, menurut The New York Occasions (meskipun penyebab pasti kematiannya masih diperdebatkan) dan Cross akibat sirosis.


Posted

in

,

by