Hubungan Aneh Antara Pompeii Kuno Dan Hidangan Khas Italia

Sebelum Anda mulai berpikir bahwa orang-orang di Pompeii kuno sedang melahap Dominoes XL Meat Lover’s Plus Pizza atau apa pun, penting untuk mencatat semua perbedaan antara hidangan yang kami temukan dan keturunan modernnya. Juga: Tidak ada orang Italia yang menghargai diri sendiri – bahkan mereka yang hidup lebih dari 2.000 tahun yang lalu, kami berasumsi – akan berada dalam jarak 10 kaki dari Domino. Hanya mengatakan.

Seperti yang ditunjukkan BBC, Pompeii-zza yang dimaksud lebih merupakan roti pipih dengan banyak makanan gurih dan manis di atasnya. Kami punya aprikot, persik, apel, telur puyuh, sedikit keju, dan daun salam yang dioleskan di atas roti panggang yang kecil, bundar, tebal, dengan kerak seperti pizza. Mungkin ada beberapa bubur buah yang terlibat, serta madu hangat yang dituangkan ke tengahnya. Jadi tentu saja, ini sulit pada karbohidrat tetapi sebenarnya lebih merupakan olesan buah waktu makan yang disusun di atas piring yang dapat dimakan.

Dan lihatlah, itulah lelucon yang ditulis dalam puisi epik Latin “The Aeneid” oleh Virgil: “Untuk memecahkan lingkaran roti yang menentukan dengan berani dengan tangan dan rahang, tidak menyayangkan kue yang dipotong-potong, Iulus, dengan bercanda, mengatakan tidak lebih dari : ‘Ha! Apakah kita makan mejanya juga?’” “The Aeneid,” yang ditulis beberapa dekade setelah Pompeii dihancurkan, juga memberi kita nama untuk hidangan tersebut: adoreum (tunggal), atau adorea (jamak). Kedengarannya seperti “memuja”, bukan? Kata itu tidak ada hubungannya, tapi kami cukup yakin orang-orang menyukainya.


Posted

in

,

by