Hal-Hal yang Tidak Diceritakan Oppenheimer Tentang Kisah Nyata

Setelah audiensi tahun 1954 mencabut izin keamanannya, J. Robert Oppenheimer masih harus menghadapi hantu interogasi intens yang menghambat kariernya. Namun, hantu ini menghantuinya dalam bentuk yang mengejutkan: sebuah sandiwara.

Pada 1960-an, penulis drama Jerman Heinar Kipphardt menulis “Within the Matter of J. Robert Oppenheimer”, yang menggunakan transkrip dari audiensi tersebut sebagai inspirasi. Oppenheimer menunjukkan banyak cara di mana drama tersebut memutarbalikkan fakta tentang apa yang sebenarnya terjadi, seperti cara drama tersebut menggambarkan reaksi Niels Bohr terhadap Proyek Manhattan, dan tuduhannya bahwa Oppenheimer sangat was-was saat mengerjakan bom atom. Berdasarkan Waktu, Oppenheimer menulis surat kepada Kipphardt yang mengancamnya dengan gugatan, menulis bahwa “Anda mungkin telah melupakan Guernica, Dachau, Coventry, Belsen, Warsawa, Dresden, dan Tokyo. Saya belum.”

Tetap saja, meskipun seseorang tidak dapat menyalahkan fisikawan karena kesal dengan penggambarannya dalam sebuah drama tentang masa suram dalam hidupnya, apakah itu berarti seni yang hebat masih belum dapat dihasilkan? “Within the Matter of J. Robert Oppenheimer” terus dipentaskan lama setelah kematiannya, dengan tinjauan New York Occasions tahun 2006 yang menyatakan bahwa “prosesnya kadang-kadang tampak lamban dalam malam teater yang relatif panjang ini (kira-kira 2 jam 45 menit). Tapi lalu kenapa? Ini adalah permainan ide nyata, mengajukan pertanyaan tentang relativisme ethical, batas kewaspadaan dan kesusilaan manusia.”


Posted

in

,

by