Bisakah Anda Bepergian ke Korea Utara (Dan Apa Yang Terjadi Jika Anda Ditahan)?

Orang Barat yang dipenjara di Korea Utara tidak selalu membelot — didefinisikan oleh Cambridge Dictionary sebagai meninggalkan negaranya ke negara lain yang ditetapkan sebagai musuh atau negara pesaing. Dalam beberapa kasus, jurnalis, peneliti, dan bahkan turis di dalam Korea Utara ditahan. Pada tahun 2016, mahasiswa AS Otto Warmbier ditangkap setelah memasuki negara itu dengan grup wisata Tiongkok.

Warmbier ditahan dan dituduh mencuri poster politik. Dia diadili, yang berlangsung sekitar satu jam, dan dijatuhi hukuman 15 tahun kerja paksa, tetapi malah dipulangkan 17 bulan kemudian dengan kerusakan otak yang parah dan meninggal beberapa hari kemudian. Dalam kasus Kenneth Bae, warga negara Amerika yang ditahan paling lama di Korea Utara, pekerjaan itu termasuk pekerjaan yang melelahkan dari “dari jam 8 pagi sampai jam 6 sore bekerja di lapangan, membawa batu, menyekop batu bara,” kata Bae kepada CNN.

Bae seolah-olah berada di Korea Utara memimpin rombongan tur, tetapi menurut pejabat Korea Utara, dia terlibat dalam pekerjaan misionaris, yang dilarang oleh DPRK, The New York Occasions melaporkan. Menurut Bae, pejabat Korea Utara berkata kepadanya (melalui CNN), “Tidak ada yang mengingat Anda. Anda telah dilupakan oleh orang-orang, pemerintah Anda. Anda tidak akan pulang dalam waktu dekat. Anda akan berada di sini selama 15 tahun. Anda akan berusia 60 tahun sebelum pulang.”

Bae dibebaskan pada 2014, bersama warga negara AS lainnya, Matthew Todd Miller setelah kunjungan diplomatik dari Direktur Intelijen Nasional James Clapper. Miller memasuki Korea Utara dengan niat untuk membelot, menurut The Guardian.


Posted

in

by