Bagaimana Revolusi Islam Iran Mengubah Negara Selamanya

Revolusi Islam Iran tahun 1979 memutar kembali 35 tahun lebih pembuatan kebijakan negara atas agama di negara itu. Itu juga menghasilkan beberapa perbaikan paradoks yang aneh – meskipun dalam skala terbatas – dengan biaya besar, dan selama beberapa dekade. Sekali lagi, kita kebanyakan berbicara tentang hak-hak perempuan. Dalam tahun-tahun segera setelah revolusi, peran perempuan dikembalikan ke standing hampir diperbudak: Mereka tidak bisa lagi memulai perceraian, mereka tidak mempertahankan hak asuh anak, gerakan sehari-hari mereka didikte oleh suami mereka, mereka dilarang dari 78 mata pelajaran di universitas karena “penalaran biologis”, dan lebih banyak lagi, seperti yang dijelaskan oleh The Sigma Iota Rho (SIR) Journal of Worldwide Relations.

Namun, anehnya, dimulai dengan “Revolusi Budaya” ini – demikian sebutannya – tingkat melek huruf wanita meroket dari 35,48% pada tahun 1976 menjadi 74,2% pada tahun 1996, hampir sama dengan pria. Demikian pula, terlepas dari penurunan kualitas pendidikan secara keseluruhan di universitas dan pembatasan ketat yang dikenakan pada mata pelajaran yang tersedia untuk perempuan, Institut Timur Tengah menunjukkan bahwa pada tahun 2007 jumlah perempuan melebihi laki-laki di setiap bidang pendidikan tinggi kecuali teknik – termasuk kedokteran, pertanian, humaniora, seni. , dan banyak lagi.

Namun, perbaikan dan perubahan seperti itu tidak harus karena kebijakan publik dan pemerintah yang dihasilkan dari Revolusi Islam. Seperti yang ditunjukkan oleh ketidakpuasan baru-baru ini di antara populasi wanita Iran, perbaikan seperti itu mungkin terjadi hanya karena wanita Iran muak dengan pembatasan sosial dan memutuskan untuk melawan dengan cara apa pun yang memungkinkan. Gambar-gambar syal kepala yang sangat longgar dan benar-benar didorong ke belakang dari tahun 2005 menunjukkan hal yang sama persis.


Posted

in

,

by