Bagaimana Kuil Emas India Memberi Makan 100.000 Orang Setiap Hari

Beberapa orang mungkin bertanya-tanya bagaimana Kuil Emas mengelola makanan lentil, chapatis (roti pipih), rebusan buncis, dan yogurt yang tak ada habisnya. Namun terlepas dari potensi kekacauan, semuanya berhasil karena semua orang ada di dalamnya bersama dan mematuhi prinsip yang sama. Itu BBC menjelaskan aula besar, banyak, untuk 200 orang di seluruh Kuil Emas cenderung “dengan sangat disiplin” oleh para sukarelawan. Ada “koreografi implisit” di balik itu semua. Semua orang tahu apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya, tidak berlama-lama, makan sampai kenyang, dan pergi. Setiap 15 menit — jauh lebih patuh daripada beberapa server di restoran Barat yang selangit, katakanlah — sukarelawan menyapu, mengumpulkan pelat baja tahan karat bekas, membersihkan, dan melanjutkan siklus. Sikh akrab dengan tempat-tempat ini, yang disebut langar, yang memungkinkan siapa saja, kapan saja, di mana saja, untuk masuk dan menerima bantuan.

Di atas semua ini, Kuil Emas adalah tempat yang sangat istimewa bagi orang Sikh. Sikh pada umumnya melakukan pelayanan di kuil — disebut gurudwara — seperti membersihkan, merawat, menyajikan makanan, dan sebagainya. Kuil Emas, bagaimanapun, adalah “tempat keagamaan utama orang Sikh,” seperti yang dikatakan situs internet kuil. Orang-orang bepergian ke sana setiap hari untuk memberi penghormatan. Tetapi pada saat yang sama, Kuil Emas tidak jauh dan tidak dapat diakses — itu adalah tempat komunitas yang tertanam di kota multiagama. Anak-anak bermain di sana, orang-orang dari berbagai latar belakang berbaur di sana, dan semua orang dengan sungguh-sungguh berkontribusi. Mungkin pada akhirnya inilah yang membuat Kuil Emas, dan Sikhisme secara keseluruhan, begitu istimewa.


Posted

in

,

by