Ayah Alan Arkin Menjadi Korban Ketakutan Merah Karena Alasan Sederhana Ini

David Arkin, seorang seniman dan penulis, pindah bersama istri dan tiga putranya dari Brooklyn ke Los Angeles setelah Perang Dunia II ketika Alan berusia 11 tahun, menurut Related Press. David memiliki hubungan keluarga dalam bisnis movie dan berharap mendapatkan pekerjaan sebagai pelukis pemandangan di Hollywood, tetapi waktunya tidak tepat.

“Konsisten dengan banyak keberuntungan ayah saya, pekerjaan itu tidak berjalan dengan baik,” kenang Alan Arkin dalam bukunya “An Improvised Life: A Memoir.” “Pada minggu kami tiba di Los Angeles, pemogokan dilakukan di studio yang berlangsung selama enam bulan, dan kesempatan pertama dan satu-satunya ayah saya dalam bisnis movie mengering.” Karier mengajar David tidak jauh lebih baik setelah dia menolak menjawab pertanyaan apa pun dari komite anti-komunis. Alan Arkin mengingat kehidupan mereka setelah pemecatan ayahnya. ‘Saya tumbuh miskin di LA dan masih mengingat ketidaknyamanan, rasa malu dari situasi keluarga saya,’ katanya pada tahun 1998 (melalui The Gazette).


Posted

in

,

by