Apa Itu Zoroastrianisme Dan Apa Yang Dipercaya Para Pengikutnya?

Situs internet Historical past mencatat asal-usul Zoroastrianisme sekitar 4.000 tahun yang lalu, dan British Library 3.500 tahun yang lalu. Angka-angka seperti itu menggunakan catatan sejarah tertulis, dan tidak mempertimbangkan tradisi lisan yang sangat panjang yang akhirnya membuat orang menuliskan kepercayaan mereka. Pada catatan itu, Theosophical Society of America mengatakan bahwa orang-orang Yunani kuno memperkirakan kehidupan tokoh sentral Zoroastrianisme, nabi yang dilindungi dewa Zarathustra, hingga 6.350 SM. Filsuf Jerman Friedrich Nietzsche menamai salah satu karyanya yang paling terkenal dengan nama sang nabi, “Thus Spake Zarathustra.” Komposer Jerman Richard Strauss, terinspirasi oleh buku Nietzche, kemudian menulis puisi bernada sangat terkenal, “Juga Sprach Zarathustra.” Percayalah pada kami, Anda pernah mendengarnya – terutama jika Anda pernah melihat “2001: A Area Odyssey” karya Stanley Kubrick.

Seperti Alkitab Ibrani dan Kristen, teks suci Zoroastrianisme terdiri dari bermacam-macam tulisan dari berbagai sumber dalam rentang waktu yang lama. Dari jumlah tersebut, Avesta adalah yang paling penting. Bagian paling kritis dari Avesta, seperti yang disebutkan, adalah Yesna, kumpulan lagu 72 himne yang terjalin dengan ritual keagamaan. Itu Yesna menggambarkan persembahan persembahan untuk Ahura Mazda, pengorbanan hewan, perkelahian dengan Naga (ibukota D) “menyeluarkan racunnya,” permohonan perlindungan, kutipan dari Zarathustra, dan pembicaraan tentang bintang dan api. Ini lebih merupakan teks puitis ekspresif daripada teks doktrinal yang ketat. Dan seperti yang dikatakan Sejarah, api adalah kuncinya. Ahura Mazda dikaitkan dengan matahari, dan kemurnian api.


Posted

in

,

by