Alasan Milan Kundera Diberikan Kembali Kewarganegaraannya Setelah 40 Tahun

Pada tahun 1975, Milan Kundera, yang sudah lama kehilangan kesabaran dengan Partai Komunis Cekoslowakia, memutuskan untuk meninggalkan negara asalnya untuk selamanya. Bersama istri dan anak-anaknya, dia pindah ke Prancis, negara yang sebagian besar akan dia tinggali selama sisa hidupnya bahkan setelah tulisannya menjadi terkenal di dunia. Pada tahun 1979, Partai Komunis Cekoslowakia, sebagai reaksi terhadap buku anti-komunis Kundera yang pedas “The E book of Laughter and Forgetting”, secara resmi mencabut kewarganegaraan penulis tersebut.

Kundera merenungkan identitas nasionalnya dalam sebuah wawancara yang diberikan kepada The New York Occasions pada tahun 1984, sekitar waktu “The Insufferable Lightness of Being” menjadi buku terlaris internasional. “Apakah saya menganggap hidup saya di Prancis sebagai pengganti, kehidupan pengganti, dan bukan kehidupan nyata? Apakah saya berkata pada diri sendiri: ‘Kehidupan Anda yang sebenarnya ada di Cekoslowakia, di antara orang-orang tua Anda’?” Dia bertanya. “Atau apakah saya menerima hidup saya di Prancis – di sini di mana saya sebenarnya – sebagai kehidupan nyata saya dan mencoba menjalaninya sepenuhnya?” Keputusan Kundera untuk membentuk kembali dirinya sebagai warga negara angkatnya sangat dalam. Di tahun-tahun terakhirnya, penulis meninggalkan bahasa ibunya Ceko, menulis novel terakhirnya dalam bahasa Prancis, dan dia berpendapat bahwa karyanya harus dimasukkan ke dalam bagian “Fiksi Prancis” di toko buku (per Penjaga).


Posted

in

,

by