12 Setan Kuno yang Mengerikan Dalam Cerita Rakyat Romawi-Mesir

Beberapa setan yang terkait dengan dewa diketahui bepergian dalam kelompok, biasanya dalam kelompok tujuh orang. Salah satu dewa tersebut adalah Sekhmet, dewi berkepala singa untuk penyembuhan dan penyakit sampar, yang dapat menyebabkan baik dan buruk dengan kelompok iblisnya yang dikenal sebagai Tujuh Anak Panah. Dewi lain yang diasosiasikan dengan Tujuh Anak Panah adalah Bastet berkepala kucing, terkadang digabungkan dengan Sekhmet karena mereka memiliki kesamaan kepala kucing. Di bawah dua dewi ini, yang mewakili kemarahan wanita ilahi yang benar, Tujuh Anak Panah dikerahkan sebagai pembawa wabah dan pembunuh massal, meskipun mereka juga dapat dikerahkan untuk melindungi dari penyakit dan roh jahat, lebih seperti iblis penjaga yang tidak bergerak. dari Dunia Bawah.

Akan tetapi, pada masa Mesir Romawi, dewa lain – Tutu, atau Tithoes sebagaimana dia dikenal dalam bahasa Yunani – yang menerima gelar “penguasa setan”. Tutu digambarkan sebagai sphinx, dengan kepala manusia dan tubuh singa, tetapi Tujuh Panahnya biasanya ditambahkan dalam bentuk kepala binatang yang keluar dari dada, leher, atau punggungnya. Hewan-hewan ini biasanya buaya, singa, elang, domba jantan, atau ibis, tetapi dia juga terlihat dikawal oleh ular kobra. Terlepas dari sifat agresif Panah dan gudang pisau dan tombak mereka, dewa pelindung yang memerintahkan mereka menahan mereka dan memastikan kekuatan penghancur mereka terfokus pada mereka yang pantas mendapatkannya.

[Featured image by Sailko via Wikimedia Commons | Cropped and scaled | CC BY-SA 3.0]


Posted

in

by