Taman Hiburan Tertua Di Dunia Ini Lebih Tua Dari Amerika Serikat

Seperti yang dikatakan oleh World Heritage Journeys, pengembara melalui Bakken akan segera melihat kurangnya perlengkapan tertentu yang ditemukan di taman hiburan baja dan neon yang khas, fashionable. Cakupan Bakken kecil, banyak kayu di mana-mana, tidak ada lampu neon raksasa, tidak ada penempatan produk dan merchandizing, dan lain sebagainya. Itu karena semua itu dilarang untuk melestarikan Bakken sebagai situs sejarah. Dan bersejarah, sebagian berkat keegoisan kaisar Jerman Raja Frederick III. Frederick menginginkan seluruh space, hutan, padang rumput, mata air, margasatwa, dan keindahan alamnya untuk dirinya sendiri, seperti yang dijelaskan Atlas Obscura. Publik mulai menuju ke sana pada tahun 1583, Frederick menguncinya pada tahun 1669, dan kemudian Raja Frederick V membukanya kembali untuk umum pada tahun 1756.

Perjalanan Warisan Dunia mengatakan bahwa Bakken menjadi taman hiburan secara alami dari waktu ke waktu. Pengunjung pergi mengunjungi mata air alami di daerah itu, dan pengunjung lain memutuskan untuk membuka kios untuk menjual barang atau mendirikan tenda untuk pertunjukan – itu saja. Sedikit demi sedikit Bakken menjadi seperti sekarang ini. Seperti yang ditunjukkan oleh situs resmi Bakken, ada banyak toko independen, bar, restoran, kedai makanan, permainan, mobil bemper, pilihan hiburan seperti sirkus dan badut, dan wahana yang sangat cocok untuk anak-anak atau orang tua. Dan tentu saja, ada daya tarik yang menonjol, curler coaster kayu Bakken yang berusia 91 tahun yang masih beroperasi. Ini, ditambah kemegahan menuju ke tengah alam yang dilindungi di pedesaan Denmark, membuat Bakken memang istimewa.


Diterbitkan

dalam

oleh