Bagaimana Jika Inggris Memenangkan Perang Revolusi?

Jika Inggris telah mengalahkan para pemberontak, kemungkinan besar semua orang akan menghadapi reaksi balik. Beberapa pasukan Inggris telah menjadi terkenal karena melakukan apa yang sekarang dianggap sebagai kejahatan perang. Lalu, ada amandemen ketiga Konstitusi AS, yang melarang pasukan militer mengambil alih rumah-rumah pribadi tanpa persetujuan pemiliknya – sebuah reaksi terhadap hari-hari pasukan Inggris yang kurang teliti.

Kemudian, pada tahun 1780 Virginia, pasukan Kontinental yang menyerah kepada pasukan Inggris yang berada di bawah komando Kolonel Banastre Tarleton dibantai, mengakibatkan sekitar 113 orang tewas dan 150 lainnya luka-luka. Sebagai tanggapan, para penjajah yang bersemangat akan berteriak, “Kuartal Tarleton!” ketika menyerang tentara Inggris, artinya mereka tidak akan menahan apa pun, seperti yang dilakukan oleh komandan Inggris. Agar adil, penjajah juga kadang-kadang melakukan kejahatan yang sulit dibayangkan, termasuk menempatkan tersangka Loyalis melalui siksaan yang menyakitkan dari aspal dan bulu.

Mengingat betapa kerasnya tindakan di lapangan selama Revolusi Amerika, masuk akal untuk menduga bahwa beberapa pasukan Inggris mungkin telah melakukan beberapa tindakan pembalasan lagi terhadap pemberontak yang gagal sebelum mereka diperintah. Ini kemungkinan tidak akan terbatas pada anggota militer, karena kadang-kadang konflik kekerasan antara loyalis non-kombatan dan revolusioner membumbui catatan perang. George III menyinggung tentang hukuman dalam Proclamation of Rebel tahun 1775, yang mengakui bahwa koloni-koloni telah keluar dari barisan dan bahwa penyelenggaranya harus melakukan pembalasan yang tidak jelas tetapi tetap tidak menyenangkan.


Diterbitkan

dalam

oleh