Apa Penyakit Berilium Bagi Tubuh Anda, Menurut Ilmu Pengetahuan

Berilium menjadi perhatian dunia ilmiah pada tahun 1798 berkat karya ahli kimia Prancis Louis Nicolas Vauquelin. Dia menemukan berilium di beryl, batu berwarna zamrud yang ditambang oleh orang Romawi kuno di Mesir sejauh 2.000 tahun yang lalu, menurut Survei Geologi AS. Britannica mengatakan bahwa orang Mesir kuno kemungkinan tahu tentang batu itu dan juga menambangnya.

Vauquelin mengidentifikasi berilium pada tahun 1798, tetapi butuh waktu hingga tahun 1828 bagi ahli kimia lain untuk mengisolasi berilium dari beryl. Saat itu ahli kimia tidak hanya mengamati dan memanipulasi mineral secara kimiawi, tetapi juga mencicipinya. Berilium, ternyata, rasanya manis, dari situlah ia mendapatkan nama aslinya “glucinium”, terkait dengan kata glukosa. Pub Chem mengatakan bahwa Worldwide Union of Pure and Utilized Chemistry (IUPAC) memberi berilium nama modernnya pada tahun 1949.

Lab Jefferson mengatakan toksisitas berilium memberikan rasa manis, dan Stay Science mengatakan bahwa para peneliti harus berhati-hati saat menanganinya. Namun, Klinik Cleveland mengatakan bahwa berilium paling berbahaya jika dihaluskan dan dihirup, dan mengutip dua jenis penyakit paru-paru berilium akibat paparan: akut (jangka pendek) dan kronis (jangka panjang). Penyakit berilium kronis dimulai dengan gejala yang mirip dengan respons alergi dan dapat menyebabkan sel paru-paru mengelompok menjadi granuloma — nodul — yang menyebabkan infeksi dan jaringan parut. Paling buruk, Institut Kanker Nasional mengatakan bahwa pekerja yang terpapar debu berilium menunjukkan peningkatan risiko terkena kanker paru-paru.


Posted

in

,

by